Kapal Perang Buatan Indonesia Dilirik Negara Timur Tengah

M Firmansyah Arifin

M Firmansyah Arifin

Surabaya, Bhirawa
Salah satu negara di wilayah Timur Tengah tertarik memesan kapal perang buatan Indonesia dan telah mengirim utusannya untuk bernegosiasi jenis kapal yang akan dipesan.
“Mereka sudah mengirimkan pangerannya ke sini, dan hanya tinggal menunggu persetujuan rajanya. Kira-kira mereka akan memesan sebanyak empat unit kapal perang jenis Strategic Sealift Vessel (SSV),” kata Direktur Utama PT PAL Indonesia (Persero) M Firmansyah Arifin, Selasa (5/4).
Arifin menjelaskan, kapal perang jenis SSV yang merupakan pengembangan dari kapal pengangkut Landing Platform Dock (LPD) merupakan kapal yang sebelumnya dipesan oleh Kementerian Pertahanan Filipina.
“Mereka memesan seperti yang dipesan oleh Filipina, namun lebih besar dan bisa mengangkut empat helikopter sekaligus. Kalau SSV yang dipesan Filipina hanya bisa mengangkut dua helikopter,” katanya.
Arifin mengaku belum bisa menyebut secara pasti negara bersangkutan, karena masih dalam proses negosiasi, serta menghargai negara tersebut untuk tujuan kepastian pemesanan kapal perang.
“Yang pasti negara itu ada di wilayah Timur Tengah, nanti kalau sudah waktunya akan kita umumkan beberapa negara yang tertarik dengan kecanggihan kapal perang Indonesia,” katanya.
Sementara itu, saat ini PT PAL Indonesia juga sedang dalam proses pengerjaan dua kapal perang canggih, yakni kapal pesanan pemerintah Filipina dan kapal perang pesanan Kementerian Pertahanan Republik Indonesia.
Kapal pesanan Filipina berjenis  SSV, sedangkan pesanan Kementerian Pertahanan Republik Indonesia adalah Kapal Perusak Kawal Rudal (PKR). Kecanggihan Kapal PKR adalah memiliki panjang 105.11 meter, lebar 14.2 meter, dan kecepatan 28 knot, serta mampu berlayar selama 20 hari pada kecepatan 14 knot.
Selain itu, Kapal PKR Fregate juga memiliki alat perang bawah air lengkap, seperti senjata utama penghancur kapal selam berupa torpedo yang dapat membantu proses peperangan di bawah air, serta mampu melakukan peperangan udara dengan senjata rudal anti udara.
Sedangkan Kapal SSV didesain dengan panjang 123 meter, lebar 21,8 meter, serta memiliki kecepatan 16 knot dengan ketahanan berlayar selama 30 hari di laut lepas. Dan mampu membawa dua helikopter, serta mengangkut kapal  Landing Craft Utility (LCU) ditambah sejumlah tank perang hingga truk militer. [ma,ant]

Tags: